Senin, 27 Februari 2017

Penggunaan AC Secara Efisien

Image Credit: www.aircontips.com
Ugh, Jakarta sekarang berasa banget panasnya. Apalagi kalau pas musim kemarau tiba, rasanya pengin pindah ke kutub utara!.

Penggunaan Air Conditioner atau AC bisa menjadi salah satu solusi mengatasi kegerahan. Saat membeli AC yang terpikir pertama kali adalah biaya listrik pasti akan naik. Hal ini disebabkan karena AC memakan banyak listrik. Sehingga banyak bermunculan brand-brand AC yang menjual AC dengan voltase rendah yang mampu menekan biaya listrik perbulannya. Namun terkadang walau sudah menggunakan AC yang voltase-nya rendah, biaya listrik tetap saja selangit. Jika hal itu terjadi, yang perlu kamu perhatikan adalah cara pemakaian AC-nya. Karena meskipun produk elektronik telah bersertifikat hemat energi, dengan pemakaian yang salah akan tetap boros energi.

Bagaimana cara penggunaan AC secara efisien? Berikut caranya :

1. Tutup semua ventilasi udara

Disarankan untuk menutup semua ventilasi pada rungan ber-AC, agar kerja kompresor enggak terlalu berat untuk mendinginkan ruangan.

2. Jangan menyetel AC pada suhu 16 derajat

Semakin kecil angka yang kamu atur maka semakin dingin ruangan tersebut, semakin dingin ruangan semakin berat kerja dari kompressor. Meskipun AC hemat listrik tetap pula disarankan untuk menyetel suhu AC di atas suhu 16 derajat. Menyetel AC pada suhu 16 derajat justru akan memberi masalah baru, yaitu tagihan listrik bertambah.

3. Rendahkan suhu pada malam hari

Sesuaikan suhu AC pada saat malam hari, lebih baik untuk merendahkan suhu AC pada saat kamu tidur. Jika AC tersebut dilengkapi dengan sleep mode, maka sebaiknya kamu aktifkan sleep mode pada saat malam hari.


4. Service AC secara rutin

Untuk menjaga keawetan dari AC kamu, disarankan untuk melakukan service secara rutin. Karena jika AC dalam keadaan kotor, terutama pada bagian filter-nya, maka akan membutuhkan daya tambahan untuk mendinginkan ruangan.


5. Pilih PK sesuai kebutuhan

Pilihlah AC hemat listrik dengan PK sesuai dengan kebutuhan, lihatlah ukuran dari ruangan yang ingin kamu pasang AC. Jika ruangan besar jangan memiliki AC dengan ukuran 1/2 PK karena sama sekali enggak menghemat pengeluaran kamu, bahkan justru sebaliknya, akan membuat AC tersebut bekerja 2 kali lebih berat untuk mendinginkan ruangan.

Itulah beberapa hal yang harus diperhatikan dalam penggunaan AC. Jika menggunakan alat elektronik yang satu ini dengan cermat maka AC dapat bertahan lebih lama dan enggak membuat tagihan listrik jadi membengkak.


Semoga bermanfaat! 

39 komentar:

  1. Cuma bisa menikmati ac di ATM kak. :"(

    BalasHapus
  2. Hahahaha.. ngebaca komen diatas :D :D

    BalasHapus
  3. Aku ada AC di rumah, tapi ga pernah dinyalaian. Cuma kamar ade ku ada yang nyalain ac. Duh harusnya ade ku baca ini, dia sih selalu nyala di 16 derajat.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku nggak kuat pasang 16 derajat. maksimal 25

      Hapus
  4. haduh, 16 derajat tuh dingin banget
    saya bingung dah kalo udah ac-an, bingung kedinginan >.<

    BalasHapus
  5. 16 derajat engga bakalan dingin kalo satu AC untuk 1 ruangan rumah mba. Kecuali kalo ruangannya kecil saya rasa 18 19 derajat itu udah dingin banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya semua tergantung dari besar kecil ruangan

      Hapus
  6. aku nyalain ac sich tapi biasanya di 27an soalnya yang penting ada udara. 16 derajat bisa keriput haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mbak, aku pertama kali nyalahin 25 nanti kalo sudah dingin aku turunin 30

      Hapus
  7. aku kalau tidur gak pernah pake ac walau ada ac di kamar, enakan berkeringat kak lebih sehat...kalau di hotel saja aku matikan ac, kecuali anak rewel :D

    BalasHapus
  8. aku kalau tidur gak pernah pake ac walau ada ac di kamar, enakan berkeringat kak lebih sehat...kalau di hotel saja aku matikan ac, kecuali anak rewel :D

    BalasHapus
  9. Dulu di kantor suka masang ac di suhu 16 tapi, sekarang mah 20an, pernah terlihat 30, ya ampun kalau 30 mah Nggak usah diidupin kali ac nya, kesel gue, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwkwk.. takut pada masuk angin kali rin

      Hapus
  10. Kalau di Surabaya,
    AC di rumah suka disetel paling dingin (16 derajat).

    Tapi entah kenapa, kalo siang hari...teteup kerasa kuraaang..

    Apalagi kalo banyak yang numpang menikmati AC di kamar tsb.
    Hiihii..
    Berbagi kehangatan di siang hari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti suhu diluar ruangan lagi panas banget mbak

      Hapus
  11. BHAHAHAHA KOMENTARNYA OM IPAN APAAN SIK BIKIN SALAH FOKUS XD

    Aku gak pakai AC di rumah. Gak kuat, lama-lama di ruangan ber-AC aja aku bisa pilek. Aduh anak kampung mah susah :(

    Tapi kalo lagi panas banget sih biasanya aku suka nyari tempat ber-AC, seringnya ke perpustakaan. Bukan baca buku... malah numpang bobok siang. Wakakakak. Tapi gak bisa ngatur-ngatur gituannya kalo di umum mah :(

    BalasHapus
  12. Kadang juga yang nyebelin masih ada yang merokok diruangan ber AC. Dirimah sih ngga pake AC soalnya tumah sudah banyak ventilasi dan elemennya kayu

    BalasHapus
  13. Kadang juga yang nyebelin masih ada yang merokok diruangan ber AC. Dirimah sih ngga pake AC soalnya tumah sudah banyak ventilasi dan elemennya kayu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu yang kudu ditabok kalo di ruang AC masih ngerokok. hih, ku juga kzl

      Hapus
  14. Wah jd sebaiknya 18-20 derajat gtu ya cukupan hehe
    TFS tipsnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saat pertama kali nyalain ac lebih baik di setel 25 mbak.. jika suhu ruang sudah sesuai 25, baru di turunin atau dinaikin sesuai kebutuhan.

      Tapi sih anjurannya cukup suhu 25 saja kalau siang. setau ku begitu

      Hapus
  15. kl drmh nyalaim ac cm pas malam doank kl pagi siang justru engga hehe

    BalasHapus
  16. Kalau nyalahin Ac terus jendela dibuka, jadinya AC nya bocor... Bocor... :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaiyalah Nuri.. Buat apaan nyalain AC kalo buka jendela wkwkwkwk

      Hapus
  17. Aku di rmh gak ac2 an. Di kampung ini. Tp dulu di tpt kerja ada ac, tetep aja kagak dingin. Mgkn sudah soak ato kepanasan tptnya kali ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya sih rumah nggak pake AC lebih sehat. kitanya jadi keringetan, kulit juga nggak kering.

      Hapus
  18. Saya gak mau biasain diri pakai ac. Tp kdg jg butuh yg dingin di udara panas

    BalasHapus
  19. Sangat berguna sekali tipsnya bundaaaa....

    Wah iya, semarang kdg panas banget jd aku suka setel 16. Ternyata itu yg bikin boros yaaaa


    Huhuhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Panasan mana ya kira-kira semarang sama Jakarta

      Hapus
  20. Aku nggak pake Ac, tinggal di Salatiga udah bikin betah jrukupan selimut tebel. Hahahaha. 😂

    Tapi ya gitu, kalo lagi di kota yg panas hawanya pengen nongkrong di hotel mulu. Kalo lagi ga di hotel keringat meluber kemana-mana. 😪

    Di hotel paling poll stel ac 18 dercel. Di bawah itu... Meleerrrr.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku mau pindah ke Salatiga aja kalo gitu.. :D

      Hapus
  21. saya lebih suka pakai kipas angin dibandingkan AC.
    Thanks atas tipsnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi pakai kipas angin juga jangan di depan muka ya kak. Bahaya buat kesehatan. Terima kasih sudah mampir

      Hapus