Selasa, 10 Januari 2017

Nostalgia Di Balik Gundu

 
Image Credit By: Kompas

"Woy, stik, woy!"

Teriak salah satu bocah yang sedang berkerumun sambil berjongkok-jongkok bersama beberapa temannya bermain gundu saat saya lewat di sore hari yang sejuk. Mereka enggak perduli betapa kotornya kuku-kuku mereka yang mulai menghitam. Beberapa minggu lalu sekolah sedang libur semester pertama. Rasanya sudah lama sekali enggak pernah melihat mereka bermain lepas di jalanan. Maklum saja, berkembangnya teknologi membawa dampak tenggelamnya mainan tradisional sepert gundu. Di tempat tinggal saya pun, sudah tidak ada lagi lapangan yang bisa digunakan untuk bermain. Jadinya anak-anak kini harus berbagi dengan pengguna jalan dan motor hanya sekadar untuk bermain gundu.


Saya hentikan langkah saya sesaat. Saya hanya ingin bernostalgia sedikit ke masa kecil saya dulu saat bermain gundu. Saya pun tertawa geli saat mendengar beberapa jargon atau istilah yang masih saja disebutkan dalam permainan itu, padahal sudah beda generasi.

Nah, buat kalian yang pernah ngalamin main gundu, pasti tau banget istilah-istilah yang nge-trend dipermainan itu, kan? Ini beberapa istilah yang gue tau.

1. Stik. Gundu lawan akan jadi milik kita kalau berjarak sejengkal dari gundu milik kita
2. Jus. Mengenai 2 gundu lawan sekaligus
3. Tipis. Mengenai kelereng lawan tetapi cuma sedikit atau nyerempet
4. Stand. Menyentil gundu dalam posisi berdiri. Biasanya ini dilakukan jika gundu berada menempel pada dinding. Sehingga enggak memungkinkan jika menyentil sambil jongkok.
5. Bopak. Sebutan untuk gundu yang rusak atau pecah
6. Gacoan. Gundu andalan yang selalu digunakan dalam setiap permainan
7. Cilem. Saat enggak bisa ikutan permainan lantaran gundu tinggal sebiji
8. Planet. Sebutan untuk bentuk gundu yang di dalamnya bermotif blink-blink seperti gugusan bintang
9. Susu. Sebutan gundu yang berwarna putih susu dan ada corak warna pelangi
10. Kristal. Sebutan untuk gundu yang mengkilat seperti kristal. Inilah kasta tertinggi dalam tingkat pergunduan.

Kalau dipikir-pikir siapa ya, yang buat jargon-jargon itu sampai semua anak-anak di Jakarta menggunakannya? Ada yang berniat cari tau? :D

42 komentar:

  1. kristal.. gundu yang ada di dalem kaleng pylox.. biasanya gw suka hunting di tempat pembuangan sampah.. nyari kaleng bekas cat.. buat dibolongin lalu diambil gundunya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, iya, bener! Tapi biasanya anak cowok yang kayak gini

      Hapus
    2. kalo udah tinggal 1 vs 1, biasanya nyebut dulu mantranya, Nas Kil Nas Lop..
      Terus kalo gundunya kena, kita teriak, USIR!!! :D wakakakaka.

      Hapus
  2. Wah malah baru tau ada istilah2nya mbak. Padahal aku pas kecil jago banget main gundu tapi mungkin karena mainnya juga sama temen2 cewe jadi gak tau kalo ada istilah keren itu ya :D

    BalasHapus
  3. jaman SD gunduku banyak banget! hihihihi cowo2 kalah & sebel kalau aku main gundu, anak jaman sekarang masih main ginian ngga sih? :D

    BalasHapus
  4. wkwkwk ngakak gegara kok mba bisa tahu semua istilah per-gundu-an :D
    anakku dong mba cewek pulang ngaji tak kirain mau jajan apa dy bawa gundu katanya bola >_< aku takut ditelen sama dy hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tetep perlu dipantau ya mbak.. hihihi..

      Pengalaman masa kecil itu mbak

      Hapus
  5. Wahhh,, jadi ingat masa kecil. Kalau di Medan gundu disebut "Guli" dan istilah" diatas banyak juga yang berbeda ddengan disini mbak :)

    BalasHapus
  6. Saya baru beli gundu sekotak buat anak saya dan mereka senang banget (sebentar bisa melupakan ipad) :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kita perlu ngenalin mainan tradisional ke anak mbak, justru mainan tradisional ini lebih bagus untuk fisik anak2

      Hapus
  7. Masa kecil saya suka main kayak gini bareng anak-anak cowok. tapi gak ada istilahnya mbak, seru banget deh mainan gini hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Atau istilah itu hanya di Jakarta saja ya mbak?

      Hapus
  8. Ha ha ha..:D mbaak...kamu dapat istilah ini semua darimana ? aku sudah lupa banget nama-namanya. Adikku yang cowok mungkin yg masih ingat :D

    BalasHapus
  9. Kreatif sekali yang nulis, kadi nostalgia. Masih ingat main apolo?

    BalasHapus
  10. Aku dulu pernah ikut-ikutan main gundu. Iya cuma ikut-ikutan kak karena ga bisa mainnya dan ga ngerti. Jadi ngerecokin temen-temen laki yg suka main. Hihi

    BalasHapus
  11. Au dulu main gundu juga tapi gak kumainin as usual, lbh suka main gundu buat masak2an pura2nya jd bakso hehehe

    BalasHapus
  12. Saudara saya perempuan semua. Jadi, waktu kecil, di rumah gak pernah ada gundu, hiks...
    Paling pernah liat temen-temen cowok yang mainin.
    Etapi, sekarang di rumah punya gundu lumayan banyak, mainan anak laki-laki saya :)

    BalasHapus
  13. wahahaha ini nih dulu aku jago main beginian, main gundu, kalo di daerah banyumas namnya "Dir-diran (dir = kelereng)"

    Untuk istilah dalam permainannya pun banyak, contohnya seperti ini:
    1. Ngliriih : merupakan istilah untuk mengambil opsi bantuan, dengan mendekatkan kelereng jagoan ke kotak peraduan.

    2. Sembir : istilah untuk mengincar kelereng musuh yg jaraknya jauh dari jangkauan tembakan. Biasanya menggunakan bantuan kelereng sasaran (yang ada di kotak) untuk melentingkan kelereng lakon kita menuju ke arah sasaran. Biasanya menggunakan teori tembakan meriam. Ya kalau bisa dibilang ini via pihak ketiga, ya pake makcomblang.

    3. Pathes (jawa) artinya berbenturan, biasanya terjadi ketika sedang memilih tempat untuk menunggu giliran, sebelum permainan dimulai. Dan pathes merupakan kondisi 50:50 yg tidak membunuh sesama lakon. Hanya saja ketika ini terjadi, keduanya harap diulang.

    4. Sendlop : Merupakan tindakan yg dilarang ketika sedang menembak sasaran musuh, namun tangan tiba-tiba dimajukan, guna menambah daya lontar tembakan. Biasanya kalo seperti ini akan disoraki peserta yg lainnya.

    5. LEB (Bukan LED): Leb adalah keadaan dimana ketika kelereng yg ditembakkan oleh kita, tak sengaja menyentuh badan musuh. Efeknya adalah kita tidak bisa terbunuh, namun juga tidak bisa membunuh.

    Ya mungkin cuma itu saja dulu :D
    Kenangan masa kecil nh X)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah, ku suka itu.. lengkap. dan tambah lagi kosakata jargonku

      Hapus
  14. Bermain gundu adalah salah satu keceriaan masa kecil saya nih, sekarang mah dah jarang anak2 main beginian apalagi di perkotaan yg lebih modern dan tempat bermain yg jg terbatas buat main gundu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hilangnya masa kecil generasi muda juga karena tergerus pembangunan kota ya

      Hapus
  15. Maenanku waktu masih kecil. Klo maen pulangnya bisa bawa pulang penuh di saku kiri dan kanan. Dalam seminggu bisa dapet 1 kaleng dancow 1 kg klo lagi aktif banget. Sekarang? Tanah lapang susah nyarinya hehehe

    BalasHapus
  16. Kalau diaceh gundu itu disebut aneuk keren atau klereng. Ada juga yang menyebutnya guli

    BalasHapus
  17. Dih, kok aku cuma tau dikit banget dari sekian istilah yang disebut? Padahal dulu aku sukak banget main gundu. Kumerasa gagal. :(

    BalasHapus
  18. Aku gak bisa main gundu tapi suka aja ngoleksinya wkwkw

    BalasHapus
  19. kakak cowokku jagonya main gundu sampe punya seember dulu waktu kecil, dan sering jgua denger dia teriak jargon-jargonnya kaya "juuuussss" wkwk

    BalasHapus
  20. di daerahku namanya guli mbak. dulu sering juga aku main gundu ini walopun anak cewek xixiixixi

    BalasHapus
  21. Kalo dikampungku namanya setinan. Biasanya cowok2 yg main, tapi kadang aku ikut ngrecokin dan berakhir kalah, hwaaaa

    BalasHapus
  22. baca artikel ini saya jadi ingat kembali istilah-istilah dalam bermain gundu. sudah lama sekali saya tidak main lagi. tapi kebersamaan masa itu masih terekam dalam ingatan.

    BalasHapus
  23. Gundu ini mainan masa lalu mas aku saat kami masih tinggal di Medan.
    Tapi stlahnya apa yaa...?

    Dan mainnya dari biji kelapa sawit.

    Aku bagian ngumpulin gundu yang uda pecah.
    *gak tau buat apa yaa...kalo dipikir-pikir...?
    Mungkin biar ga ada sampah kali yaa...? ^^

    BalasHapus
  24. Dari dulu jaman kecil belum pernah nyobain main gundu tapi kalau nontonin anak-anak laki main gundu pernah hehehe dan kalau dipikir-pikir emang udah jarang ada sih anak jaman sekarang yang masih suka main gundu. Udah hampir gak pernah liat. So, saya bukan termasuk orang yang tau bahasa-bahasa gundu seperti diatas kak hahaha :p

    willynana.blogspot.com

    BalasHapus